Senin, 18 Maret 2013

Meneruskan PERJALANAN dengan melihat kedalam DIRI kita SENDIRI


Meneruskan PERJALANAN



Poro Sanak Kadangku sedoyo ingkang Minulyo ( Saudara-saudaraku semua yang diberkati Gusti Allah )
Dalam beberapa hari ini, minggu ini, bulan ini atau entah sampai kapan. Saya mungkin harus HENGKANG dari dunia MAYA ini. Entah apakah nanti saya akan kembali hadir meramaikan dunia MAYA ini atau tidak, embuh…wis aku ora weruh…Ada perjalanan yang harus saya kerjakan dan selesaikan untuk memenuhi KAREPING ROSO. Bukan karena JENUH ataupun MALES NGEBLOG lageh, bukan…bukan karena itu masalahnya. Tapi ada sesuatu yang memang membuat saya harus memenuhi KAREPING ROSO yang begitu kuatnya menarikku hingga saya tak mampu lagi untuk membendung dan menghentikan apalagi sekedar hanya untuk melawannya. Oleh karenanya, menyadari akan keadaan saya yang penuh ALPA dan LALAI ini, saya hanya mohon Poro Sanak Kadang mau memberikan KEKUATAN dan KELAPANGAN hati untuk MEMAAFKAN DIRI ini jika selama ini ada sikap, tutur kata atau tindak tanduk manusia lemah dan bodhoh serta DZALIM ini yang pernah “ KURANG AJAR “ dan tidak berkenan di Hati saudara-saudaraku semuanya yang sangat saya cintai.

Jujur…begitu berat walau sementara mungkin seh…. untuk tidak MENYAPA kembali saudara-saudaraku yag SEJATI di dunia MAYA ini. Walau kenyataannya kita belum pernah bertatap muka sekalipun, namun rasanya TAUTAN HATI yang terjalin diantara kita begitu melekat kuat TERPATRI INDAH bagai hamparan PELANGI dalam sang PRIBADI-ku. Biarlah semua ini terukir dan tertoreh di dalam “ GESANG KITO PRIBADI kang YEKTI “ diantara kita.
Sebagai RENUNGAN mari kita simak wewaler di bawah ini yang masih berkaitan dengan Teka-teki “ TAPAK KUNTUL NGELAYANG ( mabur ). Namun mohon maaf jika ini tersajikan asli dalam bahasa Jawa. Kalau ada saudara-saudaraku yang mau menjabarkan dalam bahasa Indonesia monggo dipersilahkan. Wewaler ini saya nukilkan dari wejangan “ Guru PAMEJANG “ Ki S. Suryosanjoyo dalam “ KAWERUH MONCO WARNO “ dari Kebon Agung – Malang – Jawa Timur.
Tapake Kuntul Nglayang ( mabur ) : Iku ateges, Ora nganggo labuh, tanpo tilas, nyatane metu soko KAHANANE.
Kombang nganjap ing tawang : Iku ateges, Gesang kito pribadi kang durung oleh panggonan ( Ghaib ).
Panca Driyo : iku ateges, Pikiran cacahing 5 ( limang ) perkoro kang soko ROSO.
Kusuma Anjrah ing Tawang : Iku ateges, Wiwit nyoto KAHANANE.
Tunjung tanpo Telogo : Iku ateges, Kembang Teratai kang urip ono ing Banyu.
Isine Bumbung ( Wuluh ) wungwang : Iku ateges, Isen-isene wong kang banjur kang diarani MANUNGSO.
Golek Geni Dedamaran : Iku ateges, Manungso kang golek Kaweruh becik kudu madhangake ANGEN-ANGENE.
Ngangsu pikulan banyu : Iku ateges, Lamun karep ngupoyo sandhang pangan kudu ngetokake KRINGETE dhewe.
Jaran ngarep ing pandengan : Iku ateges, Cumitake ANGEN-ANGEN
Kekesod ngideri Jagad : Iku ateges, Kawedar kahanane.
Kodhok ngemuli lenge : Iku ateges, Anane Gusti yo anane Kawulo. Awit anane sifat kawulo diliputi ing Gusti. Dadi Dzating Gusti iku sing nguwasani sifate manungso, awit Gusti wenang MBABAR ugo wenang NGUKUT.
Galihe Kangkung : Iku ateges, Anane Hyang SUKMO SEJATI sing teko lan lungo.
Mudah-mudahan wewaler diatas bisa menjadikan bahan perenungan bagi kita bersama dalam menjalani kehidupan kita masing-masing dengan harapan kita bisa saling ASAH, ASIH dan ASUH dengan landasan sikap yang RAHMAN dan RAHIM ( Welas Asih ) terhadap sesama makhluk UNVERSAL “ tanpa memandang ATRIBUT yang dikenakannya “ agar kita selamat dan selalu berada di JALAN yang LURUS ( Ihdinas Sirotol Mustaqim ) untuk bisa PULANG kembali kepada Tuhan Yang Maha MEMILIKI dalam keadaan “ Nafsul Mutma’innah ( Jiwa yang tenang )“ hingga yang namanya “ Kolu Innalillahi wainna Ilaihi Rojiun ( semua yang berasal daripada-Nya akan kembali kepada-Nya ) “ bentul-betul menjadi kenyataan kelak. Amin.
SYAHADAT PANETEPING AGOMO
Bismillah Hirrohman Nirrohim.
Ingsun anebut Asmaning Dzat ingkang Moho Suci kang WELAS ASIH
“ Asyhaduallah Illaha Illallah, wa asyhaduanna Muhammadar Rosulullah “
Ingsun anekseni (angaweruhi) Syahadat panetep panata Agomo kang jumeneng “ Rochilafi “ kang ono telenge Ati kang dadi pancering URIP, kang dadi lanjering Gusti Allah kang tunggal ( Esa ). Wangunane Muhammad kang dadi utusaning Dzat kang Moho Suci yao iku sejatine Cahyo kang sinampurno ingkang madhangi alam kabeh sak isine. Becik donya ugo becik Akherat. Slamet Donya ugo Slamet Akherate.
Akhirnya dengan harapan semoga kita masih bisa bertemu lagi dalam dunia MAYA ini.
Nuwun.
Pamuji RAHAYU buat semua saudara-saudaraku yang TERKASIH. 

http://kariyan.wordpress.com/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar